7 Mitos Teratas Tentang Sakit Jantung atau Kardiovaskular

7 Mitos Teratas Tentang Sakit Jantung atau Kardiovaskular

Sakit Jantung – Seberapa banyak Anda benar-benar tahu tentang kesehatan jantung Anda? Sangat mudah untuk tertipu oleh kesalahpahaman. Lagi pula, penyakit jantung hanya terjadi pada tetangga Anda yang sudah lanjut usia atau paman Anda yang suka gorengan, bukan? Atau apakah Anda tahu kebenaran yang sebenarnya bahwa penyakit jantung  dapat menyerang orang-orang dari segala usia, bahkan mereka yang makan dengan pola makan yang baik?

Mengandalkan asumsi yang salah bisa berbahaya bagi hati Anda. Penyakit kardiovaskular membunuh lebih banyak orang setiap tahun daripada penyakit lainnya. Tetapi Anda dapat meningkatkan pemahaman Anda dengan memisahkan fakta dari mitos yang ada. Mari kita luruskan beberapa mitos umum yang berkembang di masyarakat.

1. Saya Terlalu Muda untuk Khawatir tentang Penyakit Jantung

Bagaimana Anda hidup sekarang mempengaruhi resiko penyakit kardiovaskular di kemudian hari. Di awal masa kanak-kanak dan juga remaja, plak bisa mulai bertumpuk pada arteri dan kemudian menjadi penyebab arteri tersumbat. Satu dari tiga orang memiliki penyakit kardiovaskular, tetapi tidak semuanya adalah orang lanjut usia. Bahkan orang berusia muda dan setengah baya dapat mengembangkan masalah jantung. Terutama sekarang karena obesitas, diabetes tipe 2 dan faktor resiko lainnya menjadi lebih umum pada usia yang lebih muda.

2. Saya Akan Tahu Jika Saya Memiliki Tekanan Darah Tinggi Karena Akan Ada Tanda-Tanda Peringatan

Tekanan darah tinggi  disebut “pembunuh diam-diam” karena Anda biasanya tidak tahu bahwa Anda memilikinya. Anda mungkin tidak pernah mengalami gejala, jadi jangan menunggu tubuh Anda memberi tahu Anda bahwa ada masalah. Cara untuk mengetahui apakah Anda memiliki tekanan darah tinggi adalah dengan memeriksa angka tes tekanan darah sederhana. Pengobatan dini tekanan darah tinggi sangat penting karena, jika tidak ditangani, dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, kerusakan ginjal dan masalah kesehatan serius lainnya.

3. Saya Akan Tahu Ketika Saya Mengalami Serangan Jantung Karena Saya Akan Mengalami Nyeri Dada

Belum tentu. Meskipun nyeri dada atau ketidaknyamanan merupakan hal yang umum, serangan jantung dapat menyebabkan gejala yang tidak kentara. Ini termasuk sesak napas, mual, merasa pusing, dan nyeri atau ketidaknyamanan pada satu atau kedua lengan, rahang, leher atau punggung.

Baca Juga: 3 Penyebab Mengejutkan dari Penyakit Asam Lambung atau GERD

4. Diabetes Tidak Akan Mengancam Jantung Saya Selama Saya Minum Obat

Mengobati diabetes dapat membantu mengurangi resiko atau menunda perkembangan penyakit kardiovaskular atau sakit jantung. Tetapi bahkan ketika kadar gula darah terkendali, Anda masih beresiko tinggi  terkena penyakit jantung dan stroke. Itu karena faktor resiko yang berkontribusi terhadap timbulnya diabetes juga membuat Anda lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular. Faktor resiko yang tumpang tindih ini termasuk tekanan darah tinggi, kelebihan berat badan dan obesitas, aktivitas fisik dan merokok.

5. Penyakit Jantung Turun-Temurun di Keluarga Saya, Jadi Tidak Ada yang Bisa Saya Lakukan untuk Mencegahnya

Meskipun orang-orang dengan riwayat keluarga penyakit jantung memiliki resiko lebih tinggi, Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi resiko Anda secara drastis. Buat rencana tindakan untuk menjaga kesehatan jantung Anda dengan melakukan hal-hal berikut ini: hidup aktif (olahraga); mengontrol kolesterol; makan lebih baik; mengelola tekanan darah; menjaga berat badan yang sehat; mengontrol gula darah; dan berhenti merokok.

6. Saya Tidak Perlu Memeriksakan Kolesterol Saya Sampai Saya Setengah Baya

Para ahli merekomendasikan Anda untuk mulai memeriksakan kolesterol Anda setiap 5 tahun mulai dari usia 20 tahun. Sebaiknya Anda mulai melakukan tes kolesterol lebih awal jika keluarga Anda memiliki riwayat penyakit jantung. Anak-anak dalam keluarga ini dapat memiliki kadar kolesterol tinggi, menempatkan mereka pada peningkatan resiko penyakit jantung saat dewasa. Anda dapat membantu diri sendiri dan keluarga Anda dengan makan makanan yang sehat dan berolahraga secara teratur.

7. Gagal Jantung Berarti Jantung Berhenti Berdetak

Jantung tiba-tiba berhenti berdetak saat jantung berhenti, dan itu bukan gagal jantung. Dengan gagal jantung, jantung terus bekerja, tetapi tidak memompa darah sebaik yang seharusnya. Ini dapat menyebabkan sesak napas, pembengkakan di kaki dan pergelangan kaki atau batuk dan mengi yang terus-menerus. Selama serangan jantung, seseorang kehilangan kesadaran dan berhenti bernapas normal.

Pengobatan yang Paling Aman, Nyaman dan Tepat

Seperti apapun Anda menderita sakit jantung, mengobati penyakit jantung alami yang tepat adalah dengan menggunakan terapi PAZ Al Kasaw. Terapi PAZ Al Kasaw  adalah terapi biomekanik hasil riset lebih dari 15 tahun. Dimana terapi ini sangat efektif untuk mengembalikan rangka, tulang belakang, tubuh ke posisi normal sehingga aneka jenis permasalahan kesehatan bisa terbantu. Apabila rangka Anda normal, tulang belakang juga normal, tidak melintir badannya, insya Allah (atas izin Allah SWT) Anda akan sehat.

Pengobatan untuk penyakit jantung ini dapat Anda ikhtiarkan dengan mendaftarkan diri terlebih dahulu di Griya Sehat Ayub Camp Klaten melalui halaman ini. Di halaman tersebut juga terdapat jadwal pengobatan terapi PAZ Al Kasaw, jadi pastikan Anda sudah menyiapkan diri dengan baik ketika mendaftarkan diri untuk ikhtiar mencari kesembuhan. Anda juga bisa menghubungi kontak person Kak Umar melalui 0878-7600-0227. Semoga Allah memberikan ridlo-Nya atas kesembuhan bagi Anda atau orang-orang tercinta Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *